Berita  

Terbentuknya PPNI dan Tema Tahun 2023

sie-group.net – Di Indonesia, Hari Perawat Nasional diperingati saban 17 Maret. Sejarah Hari Perawat Nasional tidak bisa dilepaskan dari lahirnya Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) pada 17 Maret 1974. Tanggal tersebut kemudian menjadi tonggak diperingatinya Hari Perawat Nasional. 

Pada 2023 ini, peringatan Hari Perawat Nasional memasuki tahun ke-49 dengan mengambil tema Gapai Sejahtera dengan Profesionalisme. Tema ini diambil dengan harapan peningkatan kesejahteraan di kalangan perawat yang diimbangi profesionalisme dalam bekerja.

Pasalnya, sudah menjadi rahasia umum jika gaji di kalangan perawat, dan tenaga kesehatan pada umumnya, sebagian masih tidak layak. 

Cikal bakal organisasi keperawatan di Indonesia sebenarnya sudah dimulai sejak masa kolonial. Melansir ppni-inna.org organisasi keperawatan berkembang pesat dimulai dengan adanya rumah sakit Residen Vpabst (1819) di Batavia (Jakarta).

Baca Juga:
Makanan dan Minuman Siap Saji Serta Obat Obatan Sangat Dibutuhkan Warga Korban Gempa Cianjur

Saat itu, Residen Vpabst berubah menjadi Stadsverband (1919) dan berkembang lagi menjadi Central Burgerlijke Zieken Inrichting (CBZ) di daerah Salemba. Kini, rumah sakit tersebut dikenal dengan Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM).

Pembangunan rumah sakit berjalan beriringan dengan lahirnya perkumpulan profesi keperawatan. Di RSCM saat itu terdapat sedikitnya empat organisasi keperawatan yakni Perkumpulan Kaum Verpleger fster Indonesia (PKVI), Persatuan Djuru Kesehatan Indonesia (PDKI), Persatuan Perawat Indonesia (PPI), dan Ikatan Perawat Indonesia (IPI).

Organisasi-organisasi perawat saat itu mengadakan pertemuan yang juga dihadiri oleh tokoh-tokoh keperawatan berpengaruh saat itu, di antaranya Ojo Radiat, HB. Barnas dan Drs. Maskoed Soerjasumantri. Mereka sepakat untuk melakukan fusi dan menyatukan diri dalam satu wadah organisasi yang saat itu masih bernama Persatuan Perawat Nasional.

Penggabungan atau fusi organisasi perawat tersebut dilakukan di Ruang Demontration Jl. Prof Eykman Bandung No.34 Bandung Jawa Barat, sejak saat itu Tanggal 17 Maret 1974 disetujui dan dilakukan pernyataan bersama terbentuknya Persatuan Perawat Nasional Indonesia, serta membentuk suatu kepanitian untuk mempersiapkan Kongres Pertama yang dilangsungkan pada tahun 1976.

PPNI berkomitmen untuk memberikan perlindungan bagi masyarakat dan profesi keperawatan dengan menyusun RUU keperawatan yang saat ini terus diperjuangkan untuk disyahkan menjadi undang-undang. Dalam usianya yang tergolong usia produktif, PPNI telah tumbuh untuk menjadi organisasi yang mandiri.

Baca Juga:
Gempa Cianjur, PPNI Depok Kirim Relawan dan Dua Unit Ambulans

PPNI saat ini berproses pada kematangan organisasi dan mempersiapkan anggotanya dalam berperan nyata pada masyarakat dengan memperkecil kesenjangan dalam pelayanan kesehatan.

Selain itu, untuk mempermudah masyarakat dalam mendapatkan akses pelayanan kesehatan, serta mendapatkan kesamaan pelayanan yang berkualitas.

PPNI bersama anggotanya akan besama mengawal profesi keperawatan Indonesia pada arah yang benar, sehingga profesi keperawatan dapat mandiri dan bermartabat serta bersaing secara nasional dan international. Seperti itulah sejarah Hari Perawat Nasional.

Kontributor : Nadia Lutfiana Mawarni

Sumber: www.suara.com